Petani Butuh Keseimbangan


Ketua Persatuan Pengusaha Padi (Perpadi) Kabupaten OKU Timur, Faisal Habibur, menyayangkan sikap pemerintah yang terus memberikan dukungan terhadap petani untuk mengolah sawah dan bertanam padi. Tetapi disisi lain, pemerintah tak punya usaha untuk menaikkan harga beras.

Menurutnya, hanya sebagian kecil masyarakat yang mau menjadi petani padi. Hal itu disebabkan karena perimbangan harga antara beras dengan kebutuhan pokok sangat jauh bahkan dari satu kilogram beras, petani tidak mampu untuk membeli satu kilogram gula dan kebutuhan pokok lainnya.
“Keseimbangan harga sekarang tidak ada. Dengan menjual beras satu kilogram, petani tidak bisa mendapatkan gula atau minyak satu kilogram. Pemerintah tidak pernah berupaya membuat hal ini menjadi seimbang. Pemerintah terus memberikan dukungan terhadap petani padi, sementara mereka tidak berusaha melakukan perimbangan antara keduanya,” ujarnya Faisal beberapa hari lalu.
Faisal merunut, puluhan tahun sebelumnya, pada tahun 1990, harga beras yang mencapai Rp 400 rupiah per kilogram seimbang dengan harga gula dan kebutuhan pokok lainnya. Petani kata dia, tidak memperdulikan kenaikan harga beras. Mereka hanya berharap ada keseimbangan antara harga beras dengan kebutuhan pokok.
“Gaung tentang percepatan panen, pupuk organik, beras yang baik, terus dilakukan pemerintah. Namun jika kita lihat, sebagian besar pejabat negara ini tidak ada yang mau membuka lahan pertanian padi. Mereka justru berlomba-lomba membuka perkebunan. Hal itu mereka lakukan untuk mengambil keuntungan. Disini jelas bahwa untuk menjadi petani sawah bukan hal yang menguntungkan,” katanya.

Sumber  : OKU Timur News

 

Pembaca blog Jurnal Batumarta OKU Timur yang terhormat, jika menurut kalian berita yang kami sajikan bermanfaat di share di Facebook atau Twitter ya, jangan lupa tuliskan komentar nya juga atau ingin mengucapkan sesuatu pada kami? mungkin pertanyaan, kritik, saran, sharing informasi atau berita apa saja? silahkan isi form komentar di bawah ini. Terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s