Prof Sajogyo Menjaga Keindonesiaan Lewat Kedaulatan Agraria Biografi Singkat untuk Habibie Award 2011 Ahmad nashih luthfi


ImageCiri khas Prof. Sajogyo ialah hampir dalam setiap kiprahnya, tampil kemuka segi Dinamika Golongan Lemah di Pedesaan. Yakni mereka yang dalam perjuangan hidup dan memperbaiki nasibnya selalu dalam kondisi keterbatasan. Prof. Sajogyo menjaga imajinasi dan cita-cita Keindonesiaan kita, dengan terus mengajak dan menyadarkan bahwa agraria dan pedesaan adalah pelahir Indonesia, penghidup bagi sekian juta penduduk baik di desa maupun kota. Menyelamatkan Indonesia adalah membangun desa dengan segenap kedaulatan manusia dan alat-alat produksinya.
Prof. Dr. Ir, Sajogyo terlahir dengan nama Sri Kusumo Kampto Utomo, Karanganyar, Kebumen, 21 Mei 1926.  Ia  dikenal sebagai “Bapak Sosiologi Pedesaan Indonesia” atau “Bapak Ekonomi-Sosiologi Indonesia”, demikian menurut Prof. Dr. Mubyarto.

Dia turut meletakkan dasar-dasar studi sosial-ekonomi pedesaan di Indonesia. Prof. Dr. Ir. Sajogyo tumbuh, meniti dan menjadi pemimpin studi agraria Indonesia, dimulai dari kampus IPB, hingga menjadi Rektor IPB pada tahun 1964. Dibesarkan dalam tradisi ilmu sosial yang dikembangkan dari pertanian, Prof. Dr. Ir. Sajogyo menyoal ekologi, pangan, gizi, tanah, agraria, yang kesemuanya berada dalam konteks agri-culture (pembudidayaan), serta relasi antara natura dan humana.

Ia menghabiskan masa kanak-kanak hingga remajanya di beberapa kota: Karanganyar, Bandung, Cepu, Barabai, Kediri, Banjarnegara, Purwakarta, Solo, dan Yogyakarta, mengikuti ayahnya bertugas sebagai seorang guru. Ia mulai mengenal dan bekerja untuk pedesaan sejak tahun 1949 ketika belajar di Fakultas Pertanian UI di Bogor, atau kini dikenal dengan Institut Pertanian Bogor.

Selepas kuliah, ia memulai kariernya dengan menjadi Asisten Dosen Sosial Ekonomi Pertanian di IPB, membantu penelitian Ir Ten Dam dari Belanda, di sebuah desa teruka di Cibodas pada tahun 1953-1955. Di desa inilah, ia mengenali struktur sosial pedesaan, antara mereka kelompok “yang memerintah” dengan “yang diperintah”. Kedua kelompok ini ditandai dengan penguasaannya atas tanah. Di tahun-tahun itu, Cibodas menjadi situs pengetahuan dalam kajian ilmu sosial yang baru saja dirintis. Desa ini kalah populer dengan Mojokuto-Kediri, tatkala bandul kajian ilmu sosial berayun dan menapak ke arah yang lain.

Dari desa Cibodas penelitiannya berkembang ke desa-desa lain, tatkala mendampingi Guru Besar Prof. W.F. Wertheim melakukan penelitian pada tahun 1955-1957.  Kenang Wertheim, “Di mana-mana bersama mahasiswa dan asisten saya, Kampto Utomo, kami melakukan penyelidikan di daerah-daerah pedesaan. Hasil penelitian itu memberi pemahaman bahwa Indonesia mempunyai situasi yang sangat banyak perbedaannya antara Jawa dan pulau-pulau luar Jawa, maka menurut saya inisiatif harus ditumbuhkan dari bawah”. Kampto Utomo berkesempatan pula mendampingi penelitian ahli geografi-sejarah Prof. K. J. Pelzer di Sumatera Utara, tahun 1955.  Akhir tahun 1950-an, ia aktif berkontribusi dalam pertemuan ilmiah membahas rancangan Undang-Undang Pokok Agraria yang kemudian diluncurkan pada tahun 1960.

Perhatiannya pada masalah pangan, dicurahkannya dengan turut mengajar di Akademi Gizi, Bogor tahun 1959-1961. Ia kemudian diangkat menjadi Guru Besar Fakultas Pertanian, Universitas Indonesia di Bogor (IPB), pada tahun 1963. Ia memimpin IPB hingga tahun 1965, tahun tatkala huru-hara politik sangat mempengaruhi dunia kampus. Pada masa kepemimpinannya inilah, selain merapikan manajemen keuangan kampus, ia memimpin program BIMAS SSBM (Bimbingan Massal Swa-Sembada Bahan Makanan) IPB pada tahun 1963-1965. Pendekatan yang dilakukannnya adalah “Pendidikan Orang Dewasa”, mendekatkan antara mahasiswa IPB dengan pribadi-pribadi tani di desa.

Bersamaan tatkala menjadi rektor, sejak tahun 1964 ia diberi amanat oleh pemerintah untuk menjadi Ketua Badan Kerja Survey Agro Ekonomi (SAE) hingga tahun 1972. Lembaga ini bertugas “mengkaji sumber-sumber pertanian dan keadaan masyarakat tani di Indonesia serta mengenai organisasi, jasa-jasa dan program pemerintah di bidang pertanian dan agraria yang ada (dulu) sampai sekarang, baik dari pusat maupun dari daerah”. SAE lahir atas ide Menteri Agraria Mr. Sadjarwo, dilatarbelakangi ketidakpuasannya atas hasil sensus pertanian 1963 yang tidak menggolongkan mereka yang memiliki kurang dari 1000m2 sebagai petani.  Realitas gurem tidak ditangkap dalam sensus.

Terdapat penilaian bahwa amat sedikit dari ahli-ahli sosial dan ekonomi yang tidak diperkenalkan oleh training workshop atau konferensi yang diorganisasikan oleh lembaga SAE yang ia pimpin. Dan hampir tidak ada penulis dalam bidang sosial ekonomi pertanian di dalam dan luar negeri yang tidak menggunakan data, penemuan, dan kesimpulan dari SAE.

Prof. Sajogyo turut menjadi penanggung jawab riset “Intensifikasi Padi Sawah”, satu evaluasi atas Revolusi Hijau. Riset ini merupakan kerjasama antara SAE, Ford Foundation dan Agriculture Development Council/ADC pada tahun 1968. Setahun kemudian, ia turut membidani lahirnya Perhimpunan Ekonomi Pertanian Indonesia (PERHEPI) dan menjadi penasehat di organisasi tersebut. Organisasi profesi inilah yang kemudian melahirkan Yayasan Agro Ekonomika (YAE).
Pada tahun 1972, Departemen Kesehatan memintanya memimpin Survey Usaha Perbaikan Gizi Keluarga (UPGK). Berjalan selama dua tahun, survey ini melibatkan peneliti-peneliti berbagai perguruan tinggi, bekerjasama dengan Bappenas, dan UNICEF. Hasil kajiannya selain dalam bentuk laporan ilmiah, disajikan menjadi panduan para kader program “Taman Gizi”, yakni kumpulan orang-orang yang berorganisasi meningkatkan gizi balita dan keluarga.  Perhatiannya ini mengantarkannya menjadi Ketua Pergizi Pangan Indonesia pada tahun  1978, yang berafiliasi dengan Internasional Union of Nutrition Science.

Dari riset UPGK ini pulalah, pada tahun 1977 ia merumuskan pengukuran garis kemiskinan, apa yang kemudian dikenal dengan “Garis Kemiskinan Sajogyo”. Sumbangsih ini mengatasi kemacetan metodologis dalam menilai dan mengukur kemiskinan, satu konsep penting dalam kajian ekonomi dan sosial. Melalui tulisannya berjudul “Garis Kemiskinan dan Kebutuhan Minimum Pangan”. Pengukurannya didasarkan pada konsumsi pangan dalam nilai tukar setara beras (desa-kota). Menurutnya, kelompok miskin adalah mereka rumah tangga yang mengonsumsi pangan “kurang dari nilai tukar 240 kg beras setahun perkepala di pedesaan” atau “369 kg di perkotaan”.

Dari penghitungan ini diperoleh angka kecukupan pangan 2.172 kalori orang/hari. Di bawah angka ini dinyatakan miskin. Mengukur kemiskinan dari konsumsi pangan kaum papa adalah sangat logis, sebab panganlah kebutuhan paling mendasar. Ukuran garis gemiskinan sangatlah penting, sebab salah satu indikator penting pemerataan kesejahteraan rakyat dilihat dari jumlah penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan.

Pengukuran berdasar kecukupan pangan ini kemudian berkembang dan diadopsi sebagai kebijakan pemerintah dalam rumusan lain sebagai “food basket”. Lebih dari itu, jikapun beras digunakan ukuran kesetaraannya (idealnya bukan beras itu sendiri), ia menyadarkan pentingnya aneka ragam pangan yang demikian kaya dimiliki Indonesia, ditanam di atas jenis tanah yang berbeda-beda dengan budaya tanam masyarakatnya masing-masing.

Karya klasiknya pada tahun 1973 berjudul “Modernization without Development in Rural Java” melakukan evaluasi-kritik terhadap Revolusi Hijau. Telaahnya ini yang semula merupakan paper untuk lokakarya FAO di Bangkok, mnunjukkan bahwa Revolusi Hijau hanya menguntungkan petani golongan atas dan mempercepat proses proletarisasi petani gurem. Karya ini menjadi rujukan utama dalam kajian Green Revolution yang terjadi di berbagai benua, yang dikaitkan dengan gejala diferensiasi sosial pedesaan.

Prof. Sajogyo sangat dekat dengan dunia LSM. Pada tahun 1973, ia turut menjadi pendiri LSM Bina Desa yang eksis hingga kini. Keterlibatannya mendalam serta gagasan-gagasannya tentang pemerdayaan masyarakat di kemudian hari memengaruhi kebijakan Inpres Desa Tertinggal dan apa yang dari sisi metodologi, kelak disebut sebagai Kaji Tindak Partisipatoris (KTP). Pada tahun ini pula ia berkesempatan menjadi fellow melakukan studi sabatikal di East-West Center, Food Institute, Honolulu, Hawaii, Amerika Serikat.

Tatkala isu Reforma Agraria atau landreform masih dianggap tabu, alih-alih menjadi perhatian ilmu sosial Indonesia, pada tahun 1976 Prof. Sajogyo secara halus menyinggungnya kembali lewat gagasannya tentang Badan Usaha Buruh Tani (BUBT). Idenya adalah, agar efektif pengelolaan dan produksinya, dilakukan “kolektifisasi” penguasaan tanah oleh petani gurem, dengan cara mereka yang memiliki kurang dari 0,2 hektar dibeli tanahnya oleh pemerintah. Tanah ini dititipkan oleh negara dan diserahkan pengelolaannya kepada Badan Usaha Buruh Tani (BUBT) yang ada di tangan petani gurem tersebut.
Gayung bersambut. Pada tahun 1979,  ia turut serta dalam delegasi World Conference on Agrarian Reform and Rural Develop¬ment (WCARRD) yang diselenggarakan oleh FAO di Roma, Italia. Indonesia mengirim sekitar 40 orang. Sepulang dari Roma, Prof. Sajogyo menggagas riset komparatif para peneliti agraria internasional tentang masalah agraria di Indonesia, India, Filipina, dan beberapa negara lain. Sempat setahun menjadi visiting fellow di Center for Southeast-Asian Studies, Universitas Kyoto, Jepang,  ia kembali menindaklanjuti hasil riset komparatif tersebut. Kajian dari berbagai negara itu kemudian dipresentasikan dalam International Policy Workshop on Agrarian Reform in Comparative Perspectives, Selabintana-Sukabumi, 1981.

Di kampus IPB, ia juga dipercaya menjadi pendiri dan direktur Lembaga Penelitian Sosiologi Pedesaan IPB (1972-1982) atau yang kemudian dikenal dengan Pusat Studi Pembangunan-IPB. Dlaam lembaga inilah, berawal dari kerjasama dengan Pemerintah Daerah Sukabumi, dirintis lembaga riset perencana tingkat kabupaten terintegrasi (BAPEMKA, 1974-1978) yang kemudian direplikasi menjadi BAPPEDA di semua kabupaten di Indonesia.

Untuk mengukuhkan fokus kajiannya, ia kemudian mendirikan dan mengetuai Program Pascasarjana Sosiologi Pedesaan di IPB (197-1991). Di sinilah ia mengembangakan apa yang disebut sebagai Sosiologi Terapan, satu mazhab sosiologi yang bervisi emansipatoris, memiliki daya pengubah terutama bagi cita-cita sosial petani dan masyarakatnya. Di dalam Sosiologi terapan, ilmuwan sosial selain berbekal teori dan perbendaharaan ilmiah, ia akan berinteraksi dengan kalangan praktisi baik di pemerintahan ataupun swasta, LSM, dan masyarakat itu sendiri. Pelibatan bersama-sama dan interaksi berbagai aktor, yang pastinya mensyaratkan saling percaya-dan komitmen itu, menjadi ciri dari orientasi Sosiologi Terapan ala Prof. Sajogyo.

Kepakarannya dalam menggeluti hak-hak sosial ekonomi masyarakat, membawanya pada posisi Ketua Kelompok Kebutuhan Dasar Manusia (1980-1983), salah satu bidang dalam Panitia Nasional IpTek di bawah Menteri Ristek. Yang saat itu dijabat Prof. Dr. B.J. Habibie. Kiprhanya berlanjut dengan menjadi Anggota Dewan Riset Nasional, Ketua Kelompok Kebutuhan Dasar Manusia, di bawah Menteri Ristek, pada tahun 1983 hingga 1994.

Pengembangan masyarakat menjadi perhatiannya. Prof. Sajogyo diundang menjadi fellow selama musim panas di UN Research Institute of Social Development, Geneva, Swis (1985), dengan pendanaan dari Ford Foundation. Sebagai peneliti, ia terus menerus mengembangkan penelitian kerjasama lintas lembaga. Ia juga ditugasi sebagai Penanggung Jawab Proyek Penelitian Peluang Usaha/Kerja di Luar Pertanian (PukLuTan), kerjasama PSP-IPB, PLH-ITB, dan ISS Belanda (1986-1991), yang dari sini diembriokan gagasan “industrialisasi desa” mengatasi kemacetan pembangunan pedesaan dan gejala migrasi besar-besaran atas “surplus of rural population”. Berbagai aset yang terhimpun dalam proyek ini, terwariskan menjadi lembaga riset bernama Pusat Penelitian dan Analisa Sosial, AKATIGA yang berdiri tahun 1991. Prof. Sajogyo menjadi pendiri sekaligus penasehatnya.

Berbagai pertemuan, baik di level desa, nasional, hingga internasional mengenai masalah pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa, gizi-pangan, kemiskinan, tanah dan agraria, serta melalui berbagai kelembagaan internasional seperti ILO, WHO, dan UNDP, telah dihadirinya. Ijtihadnya mendorong terciptanya masyarakat yang cerdas dan merdeka terus menerus dilakukannya tanpa henti, bahkan hingga kini meski ia tergolek lemah di atas pembaringan. Usahanya secara sungguh-sungguh itu terus menerus dilakukannya, baik di level akademik, kebijakan (pemerintah), dan gerakan sosial kemasyarakatan.

Untuk mendukung cita-citanya itu, pada tahun 2005, para murid, pengagum, kolega, dan keluarganya, berinisiatif mendirikan Sajogyo Inside (kini Sajogyo Institute) yang berkedudukan di kediamannya, Bogor. Melalui lembaga ini ia tak henti-hentinya menjaga imajinasi dan selalu menyadarkan bahwa agraria dan pedesaan adalah pelahir Indonesia, penghidup bagi sekian juta penduduk baik di desa maupun kota. Menyelamatkan Indonesia adalah membangun desa dengan segenap kedaulatan manusia dan alat-alat produksinya. Cita-cita Prof. Sajogyo ini berkesinambungan dengan cita-cita para pendiri bangsa ini.

Cita-cita menuju masyarakat yang cerdas dan merdeka terlalu sempit diwadahi dalam satu kelembagaan, diterobos dari satu sisi, dan dilakukan oleh aktor-aktor yang terpisah. Cita-cita besar itu adalah cita-cita kita semua, membangun Keindonesiaan yang cerdas dan merdeka: slamatkan tanahnya, slamatkan puteranya, pulaunya, lautnya semuanya.

Sumber : binadesa.or.id

Pembaca blog Jurnal Batumarta OKU Timur yang terhormat, jika menurut kalian berita yang kami sajikan bermanfaat di share di Facebook atau Twitter ya, jangan lupa tuliskan komentar nya juga atau ingin mengucapkan sesuatu pada kami? mungkin pertanyaan, kritik, saran, sharing informasi atau berita apa saja? silahkan isi form komentar di bawah ini. Terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s